Pelatihan Aximo Super Quantum

Secara alamiah manusia dengan otaknya yang sangat kompleks adalah pembelajar. Sejak lahir manusia belajar dan belajar. Ketrampilan seorang anak berusia lima tahun adalah ketrampilan yang dipelajarinya secara bebas dan global. Tanpa buku, tanpa sekolah, tanpa tata bahasa, tanpa ujian, mereka lahir.

Mereka terus belajar sampai suatu saat, dikelas, gurunya bertanya tentang suatu hal. Keyakinan membuat seorang anak mengacungkan tangannya dengan semangat menjawab. Lalu sang guru menyatakan “Tidak benar, salah!!!” Rasa malu, menyesal, marah, segera saja menyelubungi, lalu didalam benaknya tertanam rasa “gagal”. Pertimbangan rasa gagal inilah yang setiap hari selalu bertambah dengan tumpuan komentar negative. Akhirnya manusia pembelajar itu menolak belajar dan mandek.

Menurut Jack Canfield, pakar masalah “Self Confidence”, anak-anak rata-rata menerima 460 komentar negative atau kritik dan 75 komentar positif atau dukungan setiap hari. Saat ini belajar yang menyenangkan menjadi larut berganti dengan belajar teratur, kaku, linear dan membosankan.

Manusia yang belajar pada saatnya akan menghasilkan suatu output nyata berupa karya cerdas, berupa kata, ucapan, bunyi, tulisan atau karya berbentuk. Makin banyak belajar, makin tepat cara belajarnya, makin cerdas seseorang, makin bermutu karyanya.

Lingkungan sangat berpengaruh terhadap proses pembelajaran. Ada berbagai tekanan dan keragaman sikap dan keadaan telah banyak mempengaruhi seseorang untuk belajar dan mengajar dengan baik. Sikap yang mengurung seseorang sehingga tidak dapat optimal menjadi manusia pembelajar adalah :

Mengapa demikian? Akar persoalannya adalah takut. Takut inilah sebenarnya yang membuat seseorang mandek dalam belajar ataupun mengajar.

Mengapa tidak kita atur langkah kita dengan menyesuaikan atau memanfaatkan cara kerja otak kita? Menurut OTTO otak akan kita baru tersentuh 4% dalam proses pembelajaran berarti masih mungkin untuk meningkatkannya sampai 100% dengan latihan dan pendidikan. Kurang lebih 16 tahun masa belajar yang terkesan monoton dan penuh tekanan harus di imbangi dengan pembelajaran baru, pembelajaran modern dengan sadar memanfaatkan secara optimal fungsi otak kiri dan otak kanan.

Strategi pembelajaran dapat dimulai dengan menata lingkungan, membentuk suasana belajar yang aman dan nyaman. Melengkapi strategi  pembelajaran dengann teknik-teknik yang “Friendly user”, mudah dan tidak menakutkan, tetapi juga efektif dan efisien. Memberi dorongan positif harus menjadi suatu keharusan. Dengan tidak  henti-hentinya memupuk mental juara, Memberikan wadah kreatifitas yang bebas akan memicu kegairahan yang luar biasa. Kesadaran memanfaatkan fungsi otak kiri dan otak kanan yang seimbang akan menghasilkan lompatan berenergi menemukan cara baru yang kreatif.

Ledakan informasi melalui media Koran, tabloid, buku, televisi, bahkan internet tidak lagi terbendung, seseorang dapat tertegun  melihat semua ini lalu meneriakan (Gawat, Mengerikan, Kritis) tetapi pada saat bersamaan dapat bersukacita  karena informasi global akan menambah wawasan yang penting untuk melangkah. Otak kita yang beratnya tidak lebih dari 1 kg ternyata tetap bersukacita menerima informasi sebanyak apapun. Masalahnya adalah bagaimana menyimpan memory sebanyak ini dalam waktu yang singkat?  Serta memanggilnya kembali saat diperlukan?

Materi :



SPEED READING

Teknik membaca cepat dengan mengutamakan kata kunci (key words) yang artinya dalam setiap materi bahan bacaan hanya ada kata kunci yang harus dipahami, selebihnya adalah merupakan uraian kata/kalimat yang menjadi keterangan atas isi materi bahan bacaan tersebut.

Diharapkan dengan mengikuti teknik/metode ini mampu membaca 1000 kata  per menit (rata-rata membaca kecepatannya tidak lebih dari 300 kata per menit) jadi meningkatkan membaca hingga 300% dan memahami isi materi tersebut.



MNEUMONICS

teknik yang digunakan untuk menguatkan sel syaraf otak kanan dan kiri secara bersamaan dalam mengingat berbagai  bilangan/angka (sampai 15 digit), kata/kalimat inti bahkan kronologis suatu kejadian.

Daya ingat yang ditimbulkan oleh sel syaraf otak kita sangat dahsyat !!! Sehingga bisa menjadi memori berjalan yang sangat efektif. Sangat ideal di aplikasikan ke unit kerja Accounting, legal, HRD bahkan para Direksi sekalipun.



MIND MAPPING

merupakan teknik menuangkan isi pikiran kita hasil Speed Reading dan Mneumonic kedalam peta dalam bentuk visualisasi/gambar, bilangan, simbol tanpa banyak kata atau kalimat yang digunakan,

Teknik ini sangat effektif digunakan untuk presentasi hanya dengan menggunakan selembar kertas !! Cocok untuk para pembicara seminar, dosen, guru, marketing dll.



LEARNING VALUE :

Nilai-nilai Universal memberikan pemahaman mengenai kejujuran, gotong royong, kerjasama, keadilan, ketuhanan, kepedulian dan lain sebagainya.

Nilai-nilai kebangsaaan bahwa dengan kemajuan teknologi,  budaya  seharusan tidak mengeser nilai-nilai kebangsaan antara : kepahlawanan, menghargai budaya indonesia, memegang teguh nasionalisme, cinta produksi negeri sendiri.

Manfaat :

Waktu pelakasanaan   : Selama 3 (tiga) hari dari jam 9.00 sampai dengan 15.00 wib

Lokasi/tempat         : ditempat (inhouse training) (termasuk : modul, souvenir dan sertifikat)

Peserta                     : Minimal 25 peserta

Diperuntukkan bagi  : GURU, DOSEN, MAHASISWA, KARYAWAN/STAFF, KA. SIE, KA. BAG, KA BIRO, PIMPRO, MANAGER, SEKRETARIS DIREKSI, KA DIV. DIREKTUR ,BAHKAN  PEJABAT PEMERINTAH SEKALIPUN.